GambleAware khawatir tentang masa depan ulasan perjudian

GambleAware khawatir tentang masa depan ulasan perjudian

Sadar Berjudi

Menghadapi gejolak politik yang sedang dialami Inggris Raya, review game (gambling review atau critical review) yang seharusnya diterbitkan pada bulan Juni mungkin kembali mengalami penundaan. Sebelum itu terjadi, GambleAware menegaskan bahwa pungutan wajib harus dilakukan dari operator berlisensi. Organisasi menetapkan bahwa uang yang akan dikumpulkan akan digunakan dalam pencegahan dan memerangi kejahatan dari drama yang tidak berhenti selain tumbuh di negara ini. Ini akan menjadi konsekuensi dari pengenalan game online kebetulan dan kelanjutan dari krisis keuangan yang disebabkan oleh pandemi coronavirus.

GambleAware menegaskan kembali dukungannya untuk retribusi wajib

GambleAware adalah badan amal terkemuka yang bekerja untuk melindungi warga dari bahaya perjudian di Inggris. Sebagai komisaris utama yang bekerja untuk menangani dan mencegah penyalahgunaan terkait perjudian, organisasi ini menyediakan layanan pencegahan dan pengobatan secara nasional.

Dengan kerusuhan politik saat ini di yurisdiksi, asosiasi khawatir tentang masa depan ulasan game yang seharusnya dirilis selama bulan Juli ini. Mengenai ulasan ini, beberapa kritikus percaya bahwa itu akan menjadi ulasan game paling komprehensif dalam sejarah.

Untuk memastikan stabilitas jangka panjang dan menyediakan model pendanaan yang konsisten, GambleAware menegaskan kembali dukungannya untuk pungutan wajib atas pendapatan kotor setiap operator berlisensi.

Jika Anda ingat, pada bulan April lalu, GambleAware melontarkan gagasan tentang retribusi wajib sebesar 1% atas laba kotor industri perjudian. Ini adalah syarat untuk mendapatkan lisensi dan diperkirakan dapat menghasilkan jumlah total 140 juta dolar setiap tahun.

Meskipun banyak pemain industri telah memberikan kontribusi sukarela, GambleAware percaya bahwa model pendanaan wajib akan memberikan stabilitas keuangan sambil bekerja menuju perencanaan yang lebih baik dan implementasi jangka panjang dari layanan pencegahan terhadap bahaya perjudian.

Kondisi debit wajib ini adalah salah satu dari enam prinsip yang dijelaskan oleh GambleAware. Dalam hal ini, badan tersebut menyatakan bahwa untuk mencegah kerugian perjudian, pelaku industri harus mengambil tindakan yang diperlukan dengan mempertimbangkan pungutan yang disebutkan di atas.

Sebagai pengingat, sampel ini akan dikhususkan untuk mencari pengobatan dan cara pencegahan jangka panjang. Komentar yang disebutkan di atas datang dari CEO GambleAware bernama Zoƫ Osmond.

Jutaan orang terancam bahaya dari perjudian

Dengan diperkenalkannya perjudian internet, meningkatnya biaya hidup dan dampak finansial yang berkelanjutan dari pandemi covid-19, GambleAware percaya ada risiko kerugian yang lebih besar bagi perjudian warga. terpengaruh oleh perilaku berisiko dari orang tua atau orang yang dicintai.

Untuk mengurangi bahaya ini, tubuh percaya gejala terkait harus diperlakukan sebagai masalah kesehatan masyarakat yang mendesak. Selain itu, buku berikutnya juga harus menyertakan proposal model pendanaan yang koheren yang memungkinkan kebutuhan masa depan dapat dipenuhi dengan pasti.

Penting untuk memberi penghargaan pada pekerjaan yang dilakukan GambleAware setiap hari. Memang, organisasi untuk pencegahan dan pengobatan kejahatan perjudian memungkinkan beberapa orang yang tinggal di Inggris Raya setiap tahun untuk mengakses layanan bantuan yang berkualitas dan gratis melalui Layanan Perawatan Perjudian Nasional. Penawaran ini juga berlaku untuk siapa saja yang peduli dengan perilaku perjudian orang yang dicintai.

Lebih dari seminggu yang lalu, desas-desus beredar bahwa penerbitan buku putih berikutnya mungkin sekali lagi akan ditunda. Ini akan terjadi karena serangkaian pengunduran diri oleh anggota pemerintah, yang paling penting adalah pengunduran diri Boris Johnson, yang sebelumnya memegang jabatan Perdana Menteri.

Sekedar mengingatkan, ini adalah kali kedua rilis review game tersebut ditunda. Biasanya, kertas putih awalnya seharusnya diterbitkan musim semi lalu.

Author: Eugene Rivera